Wednesday, March 28, 2007

score 2 - 0

Semalam.. Kutunggu dirinya.. karena aku ingin sekali mengungkapkan isi hatiku padanya... Aku sudah banyak minta saran dan do'a pada teman-temanku.. dan tibalah saat itu ... saat dia pulang dan aku mengantarnya...

Saat itu aku pun ngatar dia kerumah neneknya... jaraknya emang deket dari Palcom aku pun kemudian cari jarak yang terjauh agar aku bisa mengatakan isi hatiku kembali... kalau dipikir-pikir aku udah banyak dapat saran dan tips dari teman-temanku dan mungkinkah aku terapkan? Sayangnya nggak semuanya aku jadikan masukkan aja...

Pertama aku buka pembicaraan santai dengannya, tentu saat itu aku nggak gugup,, emang udah tekat.. dan akhirnya akupun kemudian mulai mengarah kepembicaraan yang agak serius... dan aku pun kemudian bilang sama dia "Aku sayang kamu?, kamu orang yang selama ini ada dalam hati aku." terus dia diem aja... dan nggak ada jawaban?

Aku pun jadi sulit dengan keadaan ini.. akupun kemudian bertanya pada dirinya gimana perasaannya sama aku... tapi dia jawab dengan datar... "nggak tau?" (Waaaaaaaaaaaaaaaaaa.... kenapa dia selalu menjawab pertanyaanku dengan begitu datar????).. Saat itu aku pun mulai bingung aku sudah katakan dengan tegas... walau dengan nada bahagia... (dengan sedikit senyum lebar gitu?)... tapi kayaknya nggak ditanggapi secara serius... akupun mulai kesal dan sedikit memaksa "aku tuh bener sayang sama kamu, buktinya aku nggak gugup lagi.. jadi gimana???" terus dia jawab lagi "apanya gimana?"(bahaso palembang nyo "aponyo yang cak mano?") wah.. jadi nggak bisa apa2 jadi apa yang salah denganku....

Dan akhirnya akupun nyanyikan lagu ngatung sambil naek motor.. eh.. dia malah ketawa aja... udah deh... Padahal demi menemukan jawaban darinya aku tahan keliling2 kota palembang agar perjalanan terasa lama.. tapi hasilnya tetap gantung...

Dan terakhir saat aku sudah mulai lelah dan segera mengantarnya pulang... dia pun bilang sama aku kalau dia itu pengen aku jadi cowok yang berani untuk mengungkapkan perasaanku dan dia pengen kalau aku nembak seseorang itu harus benar-benar berkesan dan tak terlupakan seumur hidupku... Aku jadi nggak bisa apa? Aku hanya diam... dan akhirnya aku pun memasang wajah jelekku dan noleh kebelakang sambil liat dia... terus.. dia ketewa lebar... huh... harus gimana lagi... daku tlah kalah lagi.. aku nggak bisa mengambil hatinya kembali.. hatinya begitu keras.. sekeras baja... Jalan apa lagi yang harus aku tempuh???

Udah deh.. kalau ini pertandingan bola skor buat dia 2 dan sekor buat aku masih 0 , terus apakah aku bisa mengejar ketinggalan ku??? Pertandingan ini sebentar lagi segera berakhir.... dan nasibku "GANTUNG" kalau ada judul lagu nyangkut.. nah itu mungkin lebih cocok dari pada gantung...

7 comments:

Rijalul Fikri said...

Aih nder, kasiannyo kau nder, dianggap dak serius trus, cobo lagi bae nder. Just keep on struggling till the last blood :)

Fr13ndeR said...

hehehe.. dak apo.. emang nasib seorang Fr13nder seperti ini lah.. never happy and always broken heart..

Fik kato kato kau ku ubah dikit ye
"Just keep on struggling till the frist blood"

hehehehehe

hanz said...

Relax......
jadikan pelajaran....
so
yang wanita inginkan adalah....

dheeneei said...

Di GANTUNG LAGI YEEEE .... !!! Kesian nian yeee .....!!! sabar baeee, cuboo lagii baee kalo memang udah hargo matiii. mungkin Nder harus jadi seorang PEJUANG YANG TANGGUH yang gak boleh cepat buat NyeraH.... Ayoo Nderr SEMANGAT

nhepira said...

ender tetep semangat ye!!!aku doai semoga lancar usahanyo...cayo nder!!!

cipluq said...

Tetap semagat ya dan tetap coba terussssssssssssssss kami semua temanmu selalu mendukungmu and remember don't give up ya dan di tunggu selametannya
:p

Senopati Pamungkas said...

Huaa.. anak mudo ketinggalan berita neh.. segitu na.. dont worry sebagian org malu menggungkapkan perasaan.. sebagian lagi malu menjawab perasaan.. tp yg jelas kalo ntuh anak kagak ketarik ma lo.. pasti kontan dijawab.. Gw ma lo cuma temen aja kok.. tp karena dia punya perasaan yg sama.. maka gak dijawab gitu.. coba deh baca blog anak mudo yg terakhir2.. he he he